Tuesday, 20 May 2014

keseratus dan dua puluh tujuh,

tarikh ini, dua bulan yang lalu aku pilih untuk mendekatinya semula. bukan kali kedua, mungkin ketiga atau keempat. aku tak pasti kali ke berapa, tapi yang aku pasti ni yang terakhir kali, insyaAllah.

siapa boleh jamin hidup dia selamat? bak kata Harris, IAD. oh, dan macam Afiq Mus pernah kata dalam satu tazkirah dia dulu; 


"hidup ini tanpa jaminan melainkan satu peluang"

aku yakin, tak ada mana mana kuasa pun boleh jamin apa-apa. macam kita, manusia. siapa boleh jamin dia masih hidup esok hari? tapi, walaupun hidup ini tak ada jaminan, kita ada peluang. peluang dan kemampuan untuk membuat pilihan. memang kita tak tahu kita hidup lagi ke tidak esok. tapi kita boleh pilih bagaimana hidup kita esok kalau kita masih hidup.

sesiapa pun mesti pernah lalui waktu paling celaka dalam hidup dia. dan bagi aku, aku dah merasa salah satu kecelakaan tu. celakanya aku menjadi hamba perasaan dan emosi sendiri. 

kita tahu kita akan jadi paling kalah dengan sesuatu hal yang kita sayang. apa saja kita sanggup buat demi benda yang kita sayang tu. sayang, sampai tak sedar yang kasih sayang tu membawa ke arah kehancuran. sayang, sampai sanggup ditipu berkali-kali, disembunyi dari kebenaran tanpa henti. sayang, sampai bergadai masa, tenaga dan usaha. sayang, sampai kita tolak hal-hal yang lain semata demi dia. 

kita cuba yang paling baik untuk pertahankan perasaan sayang tu. paling baik. sedangkan kita tahu yang sebenarnya dia menggunakan kasih sayang kita itu untuk terus hidup dan menghidupkan masa hadapan di samping mengait beberapa perihal lama. ah, celakanya!

celakanya bila orang yang paling kita sayang buat benda yang paling kita tak suka. celakanya bila orang yang paling kita sayang tak sudi untuk ceritakan kebenaran pada kita. celakanya bila kita rasa kita ditipu dengan orang yang kita sayang tapi katanya kita yang tidak memberi ruang. celakanya bila kita mengalah dan terus-terus mengharap semua tu akan berkahir padahal dia tak memikirkan itu sama sekali. celakanya!

dan, celakanya untuk kita percaya yang cuma kita berhak untuk bahagia. celakanya.

*hembus hingus* 

dah lari mukaddimah tadi. berbalik kepada tarikh ini, dua bulan yang lalu. setelah beberapa ketika, menghitung kebarangkalian dan takdir serta harapan, aku yakin itu keputusan paling adil untuk aku buat.

mungkin terlalu lama masa yang aku ambil, untuk betulkan diri sendiri, kembali ke landasan fitrah asal kemudian mendekatinya semula dan memberitahunya kali ini aku yakin dan takkan hilang lagi darinya. mungkin dia lebih aman dengan ketiadaanku dan hidupnya jauh lebih baik sekarang tanpa aku. tak apalah, jodoh tu kalau dah tak ada nak buat macam mana. biar tak dapat mendekat, aku kirim doa-doa kasih semoga dia terus bahagia.

apapun, aku bersyukur dan tak ada satu pun yang aku sesalkan. pengalaman itu sifatnya mengajarkan. dan sudah tentu dari semua kecelakaan hidup yang aku lalu, setiap satunya mengajarkan sesuatu. 

selepas semuanya, aku belajar satu benda yang sebenarnya kita tak perlu terlalu memikirkan kebahagiaan sendiri dengan memiliki orang yang kita sayang. aku belajar yang bahagia tu boleh datang dari banyak cara. dengan melihat senyuman dan mendengar pesan-pesan hikmat orang-orang tua. dengan gurauan dan caci maki jenaka kawan-kawan. dengan menghargai apa saja di sekililingmu yang sudi menemanimu tanpa harus kau pertikaikan apa-apa. dengan sekadar senyum dan cukuplah menyayangi diri sendiri. itu saja, itupun bahagia. 

sejauh ini, bukan seribu teman atau harta kemewahan yang aku perlu untuk terus mengharung masa depan. cukup sekadar satu dua wajah sahabat, keluarga dan wang bayar yuran mengaji dan belanja makan sampai grad, dan seterusnya. oh, dan kadang kadang ujian sakit perit tu aku tagih, untuk biar aku jatuh dan sedar duduknya tuhan paling tinggi menentukan segala dan akhirnya kepada Dia aku harus pulang dan serahkan semua.

No comments:

Post a Comment

terima kasih c: