Thursday, 22 May 2014

keseratus dan dua puluh sembilan,

Nur Kasih.

mula-mula cerita ni keluar tv, zaman-zaman musim cerita tiap hari Jumaat tu. 2009. haih, payah nak tengok drama bersiri sebab duk asrama. aku pun lupa masa tu bulan puasa kot, tu yang menyempat tengok kejap. tahun berikutnya, cerita ni ditayangkan lagi sekali pun bulan puasa, satu episod 40 minit tanpa iklan. masa tu baru aku betul-betul tengok cerita ni. 

sumpah, ini cerita paling ______ sepanjang hidup aku pernah tengok.

*______ sebab aku tak jumpa lagi perkataan sesuai nak bubuh situ*

2013, bulan Jun masa aku stay kat CFS,PJ dua minggu untuk Taaruf Week, aku download balik 26 episod cerita ni. dan aku tengok lagi sekali. macam orang gila sorang-sorang depan laptop. sampai Ayep dengan Azmi pun terpengaruh sekali.

sumpah, ini cerita paling ______ sepanjang hidup aku pernah tengok.

*______ sebab aku tak jumpa lagi perkataan sesuai nak bubuh situ*

hujung tahun lepas tetiba laptop aku Yang Maha Acer ni buat hal, banyak benda hilang. cerita tu pun hilang. kecewa jugak. nak download balik tapi asyik tak menyempat je. tapi hari tu aku copy dengan Sakinah. dan di minggu study week yang sejahtera ini aku gunakan masa sebaik mungkin dengan run through balik cerita tu.

sumpah, ini cerita paling ______ sepanjang hidup aku pernah tengok.

*______ sebab aku tak jumpa lagi perkataan sesuai nak bubuh situ*

aku suka cerita ni sebab pada aku ini cerita pertama yang menerapkan unsur islamik secara semula jadi. tidak ada bidaah dan konsep penerapannya selari dan menjadi. ciri-ciri kekeluargaan yang diterapkan, menjadi. semua menjadi. 

yang paling aku tak boleh lupa, hampir setiap scene mesti ada adegan meminta maaf. antara seorang anak dengan mak, menantu dengan mertua. menjadi. semua menjadi. dan cerita cinta selepas nikah yang pada aku takde lah sweet mana tapi kisahnya macam betul-betul wujud di dunia ni.

sebenarnya, aku baru tahu yang cerita ni ada shoot kat UIA, bila Para Jamaludin bagitahu masa kitorang jumpa di Boco kat Gravy Baby dulu. masa tu dia tegur kenapa aku pakai baju kurung pakej tudung putih. aku cakaplah dari UIA lepas tu dia cakap, "Nur Kasih sangat." masa mula-mula tengok dulu tak perasan pun ada UIA dalam cerita ni, kalau perasan pun masa tu mungkin aku tak kenal lagi UIA. kahkah! oh, dan jangan taktahu mahallah yang digunakan adalah Ruqayyah ni sebab masa tu Ruqayyah paling baru dan lawa. kot. dan tempat-tempat lain banyak kat masjid, IRK building, rektori, library dan KAED.

cerita ni salah satu sebab yang membuatkan aku sayang UIA. aku pun tak nampak apa kaitan dia. tapi tulah, mungkin sebab aku suka cerita ni dengan sudut pandangan berbeza dan jalan cerita yang sama sekali tidak klise. cerita yang power. serius tak ada dah pada aku cerita melayu yang mampu bawa unsur sama macam cerita ni. Nur Kasih The Movie sekali pun tak sehebat dramanya. mungkin sebab cerita ni sudah terlalu di- exaggerate. tapi kesudahannya aku ambil kira salah satu ending yang membuka mata sebab movie ni membuatkan aku perasan yang sebenarnya tak akan ada happy ending kerana setiap yang hidup pasti akan mati. 

apa pun, aku betul-betul terkesan dengan cerita ni. lagu ost power. Nur Kasih, tajuknya sendiri juga sudah power. haih.

sumpah, ini cerita paling ______ sepanjang hidup aku pernah tengok.

*______ sebab aku tak jumpa lagi perkataan sesuai nak bubuh situ*


No comments:

Post a Comment

terima kasih c: