Sunday, 13 April 2014

keseratus dan dua puluh enam,

of Yadt and Akak Convocation Ceremony.

sebab menuntut ilmu itu bukan sesuatu hal yang mudah, dan memegang segulung sijil mengiktiraf ilmu itu sendiri juga tak sesenang kata. Yadt, biar SPM dulu tak semenggah. dah masuk politeknik, ptptn pun sampai kena potong sebab pointer hampir jahanam. tapi usaha nak menyudahkan pengajian itu tetap ada. biar cuma diploma kayu ukurnya, tiap satu usaha itu ada ganjaran. tahniah, bang :)

Mohammad Ziad Zamri
Diploma in Civil Engineering, Politeknik Kota Bharu Kelantan

dan, untuk akak. yang lagi jauh jalan dia lalu. habis SPM, sambung STPM, pun tak berezeki nak terus masuk universiti. Tuhan bagi juga dia sambung diploma. tahniah, kak. untuk jalan sejauh ini. seperti Yadt, usaha-usahamu dihitung satu persatu. tahniah :)

Zahirah Az-Zahra Zamri
Diploma in E-Secretaryship, Cosmopoint College Kota Bharu Kelantan



Saturday, 5 April 2014

keseratus dan dua puluh lima,

Hal Tertunda

nada-nada bicara mulai pincang
setelah kebersamaan kita dihadang jarak dan waktu
detak-detak jiwa kita gundah
setelah perasaan dahulu kian berubah

aku terlalu mahu melupakan tiap satunya yang pernah
lalu aku memilih untuk melupakanmu juga
tanpa aku sedar kejam itu apa dan bagaimana

kini hujan tidak lagi membasahkan bahu
tidak juga dia membekukan rindu
dihujungnya
dia sekadar turun sebagai dingin yang palsu
berkira-kira untuk disejat waktu
apa mungkin dia menunda syurga biru
atau pulang ke daerah dulu

kemudian datang satu rindu yang sungguh aku curiga
antara mahu dan ragu
apa harus aku berpaling padamu lalu merajut kembali ikatan kita
atau pergi tanpa menoleh lagi lalu diamkan saja segala rasa

betapa aku kasihkan engkau
orang jauh, pulanglah
bahu ini siap untuk menanggar semua lelahmu

p/s: pertama kali diperdengarkan di Puisi Bagasi, 5 April 2014. untuk videonya, klik di sini

Thursday, 3 April 2014

keseratus dan dua puluh empat,

19,

seperti kata Tri,

"aku tak punya masa lalu kau untuk aku ubah apa-apa, dan aku tak mampu tarik masa lalu aku sendiri untuk betulkan apa-apa. tapi aku ada hari ini, esok dan masa depan yang aku mahu kita kongsi berdua. biarlah apa juga yang pernah kau harung pada masa lalu kau. kalau juga kau sudi untuk kongsi hari ini, esok dan masa depan kau dengan aku, kita bisa cipta bahagia baru."

12.