Saturday, 27 July 2013

keseratus dan lapan belas,

Furqan, semoga sudi menjadi kekasih,
semoga juga sudi aku sematkan engkau seluruhnya tiap lafaz butir demi butir dalam hati paling kemas
semoga nama dan kandunganmu senantiasa membasahkan bibir bukan semata kerana tasmi'
biar kita bermula kerana dia tetapi mohon tidak berakhir demi apa pun

Furqan, sudilah kiranya

Sunday, 21 July 2013

keseratus dan tujuh belas,

takut jalan seorang risau orang pandang

rasa insecure sebelah tak ada kawan
kesian,
kecil hati malaikat kiri kanan

kau tak mati bila sendiri
sebab yang cabut nyawa pun malaikat,
bila disuruh tuhan.

Monday, 8 July 2013

keseratus dan enam belas,

puisi tiga berantai.

tentang Si Gila, Anak Naga dan Dermaga. tentang cinta yang dilambangkan dengan Naga. tentang Si Gila yang percaya dan saban hari menanti di dermaga untuk ketemu Naga. Naga datang untuk Si Gila buat seketika. sampai masa, Naga hilang dan pergi buat selama-lamanya. 

Anak Naga dan Dermaga I

puisi ini buat kamu anak naga
yang kejung di kulit tapi lentur di hati
puisi ini hanya untuk kita bercinta di dermaga
tika sang hati kita tewas di mimpi sakti

mungkin kah ada mungkin buat kita?
engkau itu naga dijanjikan keagungan satu hari nanti.
sedang aku cuma si gila ketagihan cinta
yang hidupnya cuma ada janji untuk mati.

anak naga, engkau itu amat indah keterlaluan
meski yang kau pamer cuma angkuh dan gagah
di lubuk dalam, kau lebih manusia dari insan
dan karena itu terus sajalah kau bermegah

anak naga, kenapa perlu aku ini sekadar manusia?
tidak bisakah aku dikasih dibelai disayang?
haluan kita tak pernah bersatu selamanya
kecuali di dermaga itu, di bawah bulan terang

ayuh menari di sinar rembulan di antara remang pagi
kerna di tika itu smua sudah lena, yang tinggal cuma kita
tarikan gemalai longlai di masa yang sedang pergi
waktu yang ada hanya tinggal sekelip ketika

bisakah aku rasa bibir itu, hai anak naga?
di tiap engkau tersenyum aku tewas bermimpi
melarik bahagia dalam anganan gila
sesungguh ku tak bisa sembunyi lagi

tapi pagi sudah sampai dalam kerlipan mata
aku kini sekadar si gila yang cuma ada diri sendiri
dan kau sudah harus kembali ke angkasa raya
tinggallah kisah ini sekadar mimpi dicarik mentari

Anak Naga dan Dermaga II

aku seorang anak gila yang sukakan satu dermaga itu
di mana pada sekian suluhan mentari malam
aku akan lihat sang naga itu melimpas

senyuman naga itu begitu indah
begitu cantik
begitu menarik

tapi aku hanya seorang gila yang bercakap di sini
dan orang akan jeritkan
"hey orang gila! mana ada naga!"

kemudian, aku pun berkata
"naga itu ada di sini"

aku hari-hari nampak naga itu
yang sedang terbang
di atas puluhan bintang
jutaan awan
lingkungan kasih sang angin

kemudian aku katakan
"hey naga, datang sini

menari
datang
peluk
rangkul
pegang
kagumi aku

sebagaimana aku ini mengagumimu
wahai anak naga,

kerna aku si gila
yang cuma ada hati dan perasaan

dan ku si gila
yang inginkan kasih sayang
cuma aku yang gila"

"si gila! hey, mana ada naga!!!!"

dan hati aku akan menagih kasih
mana naga itu?
hari hari mencari

dan begitulah
di satu hari aku tewas di pelukan ombak

Selamat Mendakap Awan, Sang Naga!

dia sudah pulang dan kembali menjadi buih-buih lautan
naga aku itu sudah bersatu bersama tentera-tentera pasir
pada sekejap dulu dia menjadi cinta merahku yang tersimpan
kini berpatah ke dasar air terus terbang ke langit petir

dia tak akan mahu berbalik ke dakapanku yang kecil
dengan bisa bahasa bibir yang menghalaunya pergi
telah ku herdiknya menjauh dengan ketap gigi menggigil
ku agungkan dunia dan ku pekikkan inginku menyepi

nagaku terbang tanpa sedikit pun menoleh simpati
pada aku yang berpura ketawa saat kamu pergi perlahan
semoga kamu terus bernyanyi berpimpin mentari
lagu rahsia kita yang sentiasa kita siulkan sendirian

maaf naga, tidak mungkin kita disatukan di mata sedar
maaf nyaringku menghalilintar pujukan rayu dulu
bibirku yang kaku memberi senyum tika kau beredar
aku bukan milik kamu di sini, cuma di pejaman matamu

berpalinglah sayang, wahai naga sakti jemala hati patik
tunjukkan mata kamu yang indah dan sentiasa ku cumbu
jelingan itu terlalu bisa dari alis kamu yang begitu cantik
mahu aku tatap terakhiran kalinya, janji ku takkan rayu

kerana aku mau tau bahawa cinta merah kita masih ada
di jiwa ini.
kerana mungkin rasa itu tebal dan agung, cuma didiamkan.
di hati ini.

selamat mendakap alam, naga aku. 

semuanya daripada Fynn Jamal.

keseratus dan lima belas,

sebelum tuhan mengangkat apa saja bahasa doa permintaanku
aku sujud untuk perdengarkan dahulu kata sesalku.

dan untuk itu, aku bertaubat.

keseratus dan empat belas,

dan telah pun hati lama 
yang menjauh sejauh kucupannya sampai di dahimu dahulu pulang. 
pulang ke kamu,