Saturday, 2 March 2013

kesembilan puluh dan sembilan,


dalam keramaian gerombolan pemuzik gagah
kita duduk di kerusi sebelah menyebelah
meniupkan melodi lagu yang sama
mengira detik tempo yang sama
sama, kesemuanya

lalu kita melalui cerita yang selari
sepertinya segala darimu aku serupai 

kata orang,
gayaku berdiri menopang sebelah kaki
memeluk tubuh tangan kanan disilang ke kiri
sama, sama seperti engkau sendiri

sayang, menjadi Kasim Selamat 
seperti engkau yang hebat
tidak ke akhirnya kesampaian 
dan impian cuma kekal impian

kerusi di sampingmu tidak lagi aku dudukkan
melodi lagu yang sama tidak lagi aku tiupkan
detik tempo yang sama tidak lagi aku kirakan
semuanya sekedar ku dengar dari kejauhan
dan kau masih di situ dengan rutin tiada kebedaan

tahun berlari dan engkau pergi
hidup baru, barangkali sedikit lebih sempurna engkau jalani
biar lagi tak sama keberadaan kita
kita masih terus bicara di dunia maya
mengusulkan senda mendekahkan canda
aku yakin tawamu juga masih serupa
bisa lagi aku membayangkannya

hari ini aku khabarkan kesulitan
perihal kondisi sedikit kesempitan
ada prihatin sudi kau hulur tadahkan
ada rezeki cuba engkau tawar kongsikan

tapi apa juga yang mampu aku jadikan balasan
budi bicaramu saja sudah aku terharukan
lalu terima kasih dan syukur aku panjat ke tuhan
kirimkan engkau sebaik-baik insan
seketika menjadi teman memberi ajaran
sekarang datang dengan semanis pertolongan

maka yang hanya aku mahu untukmu
semoga segala ketenangan engkau jamukan pada penghidupan
biar kolam yang engkau genang di mata cuma kerana aman
dan kejayaan bisa kau kutipkan sepanjang perjalanan

dirgahayulah, teman sepermainan

notakaki; kepada dia, peniagawati berjaya.


No comments:

Post a Comment

terima kasih c: