Monday, 14 May 2012

ketiga puluh dan sembilan,

siapa aku untuk terus berasa benar. sedang bicaraku menikam hati, sedang kataku memanah jiwa. apatah lagi ungkapanku menusuk tepat ke dada. ah, sesal usah dibilang seribu kerana aku punya lebih daripada itu. harus bagaimana lagi,ya tuhan. aku juga buntu bila tiba persimpangan. mana satu harus dipilih jalan. 

No comments:

Post a Comment

terima kasih c: